nuffnang

Jumaat, 7 Mac 2014

Insya Allah...

Saya copy dari  Hilal Asyraf ( official)



Saya sering dianggap tidak serius dalam berjanji kerana pada akhir kalam saya dalam berjanji, saya letakkan kalimah "InsyaAllah".

Mungkin sudah jadi resmi orang ramai bahawa bila kata "InsyaAllah" seakan menandakan ketidak pastian. Saya juga asalnya begitu. Hinggalah pemilik kedai alat tulis di Jordan menyedarkan saya.

Saya nak fotostat kertas di kedai beliau. Saya pun cakap: "Pakcik, saya nak fotostat kertas ni."

Kemudian pakcik itu cakap: "Cakaplah InsyaAllah."

Saya hairan: "huh? Kenapa? Saya memang betul-betul nak fotostat kertas ni."

Pakcik itu cakap: "Iya, sebab itulah kena cakap InsyaAllah. Biar Allah izinkan kamu fotostat kertas ini. Tanda kamu sungguh-sungguh nak fotostat kertas ini. Itu adalah Doa."

Peristiwa itu mengubah perspektif saya terhadap kalimah "InsyaAllah".

Dan masa saya nak uruskan passport saya sebelum pulang ke Malaysia, sekali lagi saya diingatkan juga oleh pengecop passport saya. Penjaga itu tanya:

"Kamu nak pergi mana ni?"
"Balik Malaysia."

Suasana senyap seketika, sambil penjaga itu terus memandang saya.

Kemudian penjaga itu bersuara: "Katalah InsyaAllah."

Saya baru perasan yang saya lupa menyebutnya, lantas berkata: "Ah, InsyaAllah." Sambil tersenyum-senyum.

Rupa-rupanya penjaga itu tunggu saya sebut InsyaAllah, tanda saya memang sungguh-sungguh nak sampai ke Malaysia, mendoakan perjalanan saya agar saya benar-benar diizinkan Allah untuk sampai. Sungguh saya rasa terdidik.

Itu menyebabkan hingga ke hari ini, saya memang suka sebut insyaAllah. Pada saya, di dalamnya ada keseriusan untuk berusaha keras merealisasikan janji dan ada juga pergantungan penuh kepada Ilahi. Ia seiring dalam sebuah kalimah.

Namun saya faham kenapa kalimah ini dipandang 'tidak meyakinkan'.

Saya ada banyak kisah fasal InsyaAllah di Malaysia. Saya pilih satu sahaja.

1 - Saya berjanji dengan fulan bin fulan ini untuk bertemu pada sekian hari dan sekian jam. Fulan bin Fulan berkata - "InsyaAllah nanti ana datang."

Sampai pada hari yang ditetapkan, pada jam ditetapkan, orang yang ditunggu tak datang-datang. Kemudian barulah datang SMS: "Akhi, ana tak dapat datang ni. Ada urusan lain."

"Enta kan dah janji dengan ana tempoh hari?"
"Eh, ana cakap InsyaAllah je."

Dan peristiwa sedemikian berlaku banyak kali.

Memang padanlah orang kita mudah tidak yakin bila orang menyebut "InsyaAllah".

Muhasabah.
Sekadar berkongsi.




3 ulasan :

Kisah Si Dairy berkata...

muhasabah diri untuk saya juga..thanks sharing.

Sya Nadia berkata...

@Kisah Si Dairy ye..sama2.. :)

Pha Is berkata...

betol tu.. beza dengan kita org melayu.. kalau sebut insyaAllah tu, sesuatu yg tak pasti lagi..